My Journal

Archive for September 2007

Ini buat yg butuh translasi ringkas arab-indonesia

http://akeka.ymci.web.id/blog/index.php/kamus-indonesia-arab-al-mufid.html

Ada yg menarik dari kuliah pak Yudho tadi malam.. setelah 3 minggu sebelumnya kul database membahas normalisasi.. maka pertemuan ke-empat ini sebagian materinya seputar denormalisasi.

Pada tahap-tahap normalisasi, tabel yg ada dipecah-pecah berdasarkan functional dependency-nya, mulai dari 1NF -menghapus repeating group-, 2NF -seputar partial functional dependency-, 3NF, dst s.d. 5NF.

1NF s.d. 3NF masih cukup sederhana, dan umumnya saat kita belajar database, desain awal biasanya ga jauh-jauh dari tahap 3NF ini.

BCNF?4NF?5NF .. saya udah baca sih.. sejujurnya, masih mengawang2 di atas kepala 😛 sempat hampir ngerti dikit (gmn tuh?) masih harus dibaca beberapa kali ulang lagi baru bisa nyantol.. wong bukunya sendiri bilang kasusnya sangat jarang..

Topik Normalisasi dilanjutkan dengan Denormalisasi.

Setelah dipecah jadi banyak, sekarang digabung. Tentunya ga semuanya digabung, tapi hanya atribut yg sangat sering di-retrieve melalui query join.
Digabung? Loh kok? Iya, soalnya…. ternyata query yg ada joinnya itu bener-bener bikin cpu bekerja keras. Jadi supaya cpu ga terlalu ngoyo, boleh lah atribut yg kecil-kecil digabung..

Contoh mudahnya meniadakan tabel lookup.
Redundan dong jadinya? Yah, kan demi meningkatkan kinerja… sekali-sekali boleh dong korban hardisk agak banyak

Plus minusnya gimana? Plus-nya query2 ke table jadi lebih cepat. Yang tadinya join, sekarang ga perlu join.
Minus-nya, klo add/edit data, operasinya bakal -sedikit- lebih rumit karena ada data yg redundan. Data consistency kan harus tetep dijaga!

Jadi kapan kita harus denormalisasi? Kalo kita lebih butuh performance daripada space di hardisk.
Kapan kita bisa tahu kondisi kaya’ gitu? Gunakan feeling anda!

Tapi pak.. klo UTS/UAS kan ga bisa pake feeling??
Nah itu dia masalahnya :))

Nb:Buat yg pingin belajar, bisa baca di sini

Sabtu.. agak siangan.. via sms

+ Jok, besok sore jogging yuk, @monas.. 😉
balasan yg ini udah kehapus dari inbox.. lebih kurangnya gini:
– Di senayan aja, aku dah janjian sama temen2ku

+ Boleh jg.. Jam.. 5.30?6.00?
– Jam 6:00 aja, kepagian jam 5:30 ..

+ He3x iya..
 Ok sip. Ketemu di halte busway? Ada 4 halte disekitar monas tuh..
– Langsung aja di gelora senayannya, gate 10 aja ya.

*walah.. kawan ini..

Daripada membahas lebih panjang lagi, kawan ini saya telpon langsung untuk meluruskan dialog tak tentu arah tadi.
Akhirnya jadilah saya jogging hari minggu itu.. meskipun tidak tepat pukul 6 pagi (molor 75 menit :P)

Alhamdulillah, hari itu 3+2 putaran berhasil di lunasi.
hitung-hitung persiapan jelang Ramadhan.. puasa kan butuh stamina juga, ya ngga’ 😉

Ternyata.. kalo anak-anak bertanya itu jangan disepelein.
Sekali dia mendapat respon negatif, habislah stok pertanyaan di kepalanya.
Diem.
Kosong.
(tapi klo anaknya ngeyelan sih.. dia cari orang lain yg mau jawab :P)

Tapi sebaliknya.. kalau pertanyaan-pertanyaan itu didukung positif oleh ortunya.
Jadinya apa kah?

http://malik.ismailfahmi.org/